Seleksi CPNS Honorer Mencapai 613.919 Orang

WhatsAppShare

HOT NEWS !

Sejak Tahun 2014, Ujian CPNS dilaksanakan secara online dengan sistem Computer Assisted Test (CAT).

Apakah Anda sudah mengenal ujian dengan sistem CAT..?

Pelajari Info lengkapnya ...
Klik Disini >>

Info CPNS Honorer 2013 – Selain akan merekrut sekitar 60.000 Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) dari jalur umum pada September mendatang, pemerintah juga akan melakukan seleksi terhadap 613.919 tenaga honorer kategori 2 (K2) atau yang gaji dan pendapatannya tidak dari APBN/APBD pada Oktober mendatang.

Deputi Informasi Kepegawaian Badan Kepegawaian Negara (BKN) Yulina Setiawati dalam paparannya pada Rapat Koordinasi Nasional Pengadaan CPNS Tahun 2013 di Balai Kartini Jakarta, Kamis (18/7), menyebutkan ke-613.919 tenaga honorer K2 itu terdiri dari 72.054 tenaga honorer di instansi pemerintah pusat, sisanya 541.865 tenaga honorer yang tersebar di sejumlah pemerintahan daerah (Pemda) di tanah air.

Sebelumnya ada 528 instansi pemerintah pusat dan daerah yang mempunyai tenaga honor K2, dari jumlah ini sebanyak 501 instansi telah melaporkan hasil uji public sebagai bagian dari proses seleksi CPNS dari jalur tenaga honorer K2. “Ada 21 instansi yang belum melaporkan hasil uji publik dan 41 instansi yang usul penambahan honorernya tidak sesuai aplikasi dan tanpa formulir,” ungkap Yulina.

Menurut Yulina, 77 persen dari 613.919 tenaga honorer K2 yang akan mengikuti seleksi itu berpendidikan setingkat SLTA. Adapun jenis pekerjaannya beragam, 54 persen tenaga administrative; 42% tenaga pendidik, dan 4% lainnya tenaga penyuluh atau kesehatan.

“Per Januari 2005, 65 persen dari tenaga honor K2 itu berusia dibawah 35 tahun,” kata Yulina.

Sesuai Passing Grade

Deputi Bidang SDM Aparatur Kemenpan – RB Setiawan Wangsaatmaja menambahkan, bahwa alokasi formasi akan diberikan untuk tahun 2013 bila jumlah yang memenuhi passing grade kurang dari jumlah PNS yang pensiun pada instansi yang bersangkutan.

Atau dialokasikan untuk formasi 2013 dan 2014 bila yang jumlah yang memenuhi passing grade melebihi jumlah PNS yang pensiun pada instansi yang bersangkutan, dengan mendahulukan usia yang lebih tua. “Alokasi formasi ini juga tetap memperhatikan prosentasi anggaran belanja pegawai dalam APBD,” tutur Setiawan sembari menyampaikan, bahwa kuota untuk tenaga honorer K2 telah ditetapkan sebanyak 30% dari jumlah honorer K2 nasional.

Adapun metode tes yang diggunakan tetap menggunakan lembar jawaban computer (LJK). Materi tes meliputi Tes Kompetensi Dasar (TKD) dan Tes Kompetensi Bidang (TKB). Penggandaan dan distribusi soal oleh Panitia Pengadaan CPNS Nasional. Pelaksanaan tes dilakukan di instansi masing-masing. Untuk kabupaten/kota akan dikoordinasikan oleh Gubenur.

“LJK hasil tes disampaikan ke Panitia Pengadaan CPNS Nasional. Penentuan hasil seleksi ditentukan oleh passing grade (nilai ambang batas tertentu) dan diumumkan oleh Menteri PAN-RB,” pungkas Setiawan Wangsaatmaja.

WhatsAppShare
Share